Saturday, June 20, 2009

Keanekaragaman Hayati Versi 2

Persebaran Organisme

Persebaran organisme di muka bumi dipelajari dalam cabang biologi yang disebut biogeografi.
Menurut Alfred Russel Wallace, berdasarkan adanya persamaan fauna di daerah-daerah tertentu di bumi, maka dapat dibedakan 6 daerah biogeografi dunia, yaitu sebagai berikut :
Nearktik : Amerika Utara.
Palearktik : Asia sebelah utara Himalaya, Eropa dan Afrika, Gurun Sahara sebelah utara.
Neotropikal : Amerika Selatan bagian tengah.
Oriental : Asia, Himalaya, bagian selatan.
Ethiopia : Afrika
Australia : Australia dan pulau - pulau sekitarnya.


Persebaran Fauna di Indonesia

Menurut garis Wallace , persebaran fauna di Indonesia terbagi menjadi bagian barat (oriental) dan timur (Australia) yang masing-masing ditandai oleh fauna yang khas. Sementara itu, menurut garis Webber, diantara wilayah barat dan timur, atau antara Oriental dan Australia terdapat zona peralihan. Berikut adalah persebaran fauna berdasarkan wilayah persebarannya :
Wilayah Indonesia Barat (Oriental).
Berbagai jenis kera, gajah, harimau, tapir, badak, kerbau liar, babi hutan, serta rusa.
Wilayah Indonesia Timur (Australia).
Berbagai jenis burung misal :kasuari, nuri, parkit, cendrawasih dan merpati berjambul. Beberapa jenis hewan berkantong misal : kanguru wallabi dan kanguru pohon.
Wilayah zona peralihan (Oriental dan Australia).
Burung Hantu, bajing dan babi dan di Sulawesi terdapat hewan khas yaitu anoa dan di pulau Komodo terdapat komodo.


Persebaran Flora di Indonesia


Menurut Dr. Sampurno Kadarsan, ahli botani Indonesia, flora Indonesia termasuk dalam kawasan Malesiana. Berikut ini akan diuraikan penyebaran flora di Indonesia.
Daerah hutan hujan tropis
Terdapat di Kalimantan, Sumatera, Papua, Sulawesi dan sedikit di Jawa Barat. Ciri hutan lebat, heterogen dan lembab.
Daerah hutan musim
Terdapat di Pulau Jawa. Ciri hanya terdapat satu jenis tumbuhan (homogen), contohnya hutan jati.
Daerah sabana
Terdapat di Madura dan dataran tinggi Gayo (Nanggroe Aceh Darussalam). Ciri banyak ditemukan rumput yang diselingi semak atau rumpun pohon rendah.
Padang rumput (stepa)
Terdapat di Pulau Sumba, Sumbawa, Flores dan Timor. Cirinya padang rumput yang luas, musim kemarau yang panjang.


Manfaat Keanekaragaman Hayati


Keanekaragaman tumbuhan dan hewan dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia, diantaranya :
Sebagai sumber pangan
Contohnya : beras,singkong, ubi jalar dsb. Selain itu juga berasal dari hewan-hewan ternak seperti sapi, ayam, kambing dsb.
Sebagai sumber sandang dan papan
Contoh : Kapas, rami, yute, ulat sutera yang dibutuhkan untuk bahan pembuatan kain. Kayu jati, mahoni, lontar dibutuhkan sebagai bahan bangunan.
Sebagai sumber obat dan kosmetik
Contoh : laos,turi, temulawak, jahe dsb.Yang digunakan sebagai bahan obat-obatan. Penggunaan bunga-bungaan seperti cendana, melati, mawar, kemuning dsb digunakan sebagai bahan pembuatan kosmetik.


Hilangnya Keanekaragaman Hayati


Berkurangnya keanekaragaman hayati menunjukkan ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia dan kapasitas alam. Penyebab hilangnya keanekaragaman hayati antara lain sebagai berikut :
Fragmentasi dan hilangnya habitat.
Introduksi spesies.
Eksploitasi berlebihan pada spesies hewan dan tumbuhan.
Pencemaran tanah, air, dan udara.
Perubahan iklim global.
Industrialisasi kehutanan dan pertanian.


Konservasi Keanekaragaman Hayati


Pemanfaatan sumber daya hayati yang secara terus-terusan secara tidak seimbang dapat mengakibatkan hilangnya habitat, rusaknya ekosistem, dan menipisnya plasma nutfah. Hal ini dapat dicegah dengan cara :
Cagar budaya.
Pelestarian in situ.
Pelestarian ex situ.

Keanekaragaman Hayati Versi 1

Pendahuluan

........Semua makhluk hidup memiliki persamaan ciri yaitu bergerak, respon terhadap : rangsang,bernapas, tumbuh, memerlukan makanan dan berkembang biak.
Selain itu juga ada perbedaannya antara lain :
Bentuk tubuh, alat gerak, cara memperoleh makanan, cara berkembang biak dan tempat hidupnya.
Pada tumbuhan, ada yang berukuran tinggi (misal : rumput teki), bentuk daun bulat, panjang dsb.
3. Adanya perbedaan ini menunjukkan adanya keanekaragaman.


Tingkat Keanekaragaman

Keanekaragaman Tingkat Gen
Variasi susunan gen dalam suatu spesies.
Keanekaragaman gen dalam satu spesies = variasi disebut Varietas.
Misal :
Spesies Kucing = Kucing Anggora, Siam, Inggris
Tanaman = Warna bunga Krisan ada yang putih, kuning
Keanekaragaman gen dapat terjadi secara alami akibat perkawinan seksual, maupun secara buatan dengan proses budidaya manusia.
Misal : Persilangan anggrek untuk mendapatkan warna anggrek yang beraneka ragam.

Keanekaragaman Spesies (Jenis)
Kucing = Spesies Hewan
Bunga Krisan = Spesies Tumbuhan
Keduanya punya sifat yang jauh berbeda
Contoh :
Kucing dan monyet = perbedaan sifat sedikit.
Kucing dan anjing = beda sifat lebih sedikit.
Bunga krisan dan pohon kelapa = perbedaan sifat sedikit.
Bunga krisan dan melati = beda sifat lebih sedikit.
Perbedaan-perbedaan itu disebut sebagai keanekaragaman spesies.
Spesies adalah kumpulan makhluk hidup yang memiliki persamaan ciri umum dan dapat melakukan perkawinan dengan sesamanya serta menghasilkan keturunan yang subur (fertil).
Keanekaragaman spesies ditemukan dihalaman rumah, misal :
Ada rumput, pohon mangga, jeruk, bunga melati, burung gereja dsb.

Keanekaragaman Ekosistem
Makhluk hidup selalu berinteraksi antara makhluk hidup itu sendiri atau dengan faktor abiotik.
Kombinasi faktor lingkungan abiotik membentuk lingkungan yang beraneka ragam.
Interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungan abiotik menunjukkan adanya keanekaragaman ekosistem.
Contoh :
Ekosistem terumbu karang
Ekosistem hutan
Kedua ekosistem memiliki jenis tumbuhan dan hewan yang berbeda.